Batu Kuda Manglayang : Wisata Sejarah dan Mistik Gunung Manglayang

Sebagai obyek wisata Batu kuda sudah lama dikenal orang. Batu Kuda dibuka sebagai obyek wisata oleh pemerintah sekitar tahun 1987.
Menurut penduduk setempat, gunung Manglayang pada zaman dahulu merupakan tempat bertapanya Eyang Layang Kusumah (istrinya). Manglayang merupakan tempat persinggahan kedua Eyang itu yang tidak diketahui asal dan tujuannya. Mereka selalu beristirahat dan bertapa serta memandikan kuda yang dapat terbang dan sakti, penduduk menyebutnya Kuda Semprani-digedogan (tempat pemandian kuda).
Manglayang menyimpan banyak hal historis tentang batu-batuan besar diantaranya yang menurut penduduk setempat didiami para karuhun (leluhur). Dibatu-batuan inilah, berbagai sesaji disimpan untuk persembahan: Sebagai rasa hormat kepada karuhun mereka. Batu-batuan itu diantaranya bernama batu kuda yang mempunyai bentuk seekor kuda yang sedang duduk.
Penduduk memitoskan dan mengutuskan Batu kuda sebagai jelmaan kuda semprani yang digunakan Eyang Layang Kusumah dan istrinya. Pada tahun 50an sebelum terjadi longsor kedua. Gunung Manglayang sangat angker. Penduduk tidak berani mendekati apalagi memegang tempat yang memiliki nilai historis, diantaranya batu kuda.
Suatu hari ada seseorang yang tidak menghargai adat istiadat setempat. Dia malah manaiki dan tidur diatas Batu Kuda. Ketika pulang orang tersebut mengalami penyakit yang sukar disembuhkan. Penyakit tersebut hanya dapat disembuhkan jika dia kembali ke Gunung Manglayang dan meminta maaf, melalu kuncen (perantara).
Nilai hisoris lainnya juga terlihat pada longsor kedua tahun 1976. Suatu hal yang sulit terbaca logika. Batu kuda yang mempunyai volume 500 meter kubik dapat menahan longsor yang tekanan dan jumlah tanahnya lebih besar sehingga daerah Cikoneng yang berada dibawah batu tersebut tidak terkena longsor.
Batu-batuan diantaranya bernama Batu Tumpeng, Batu Leuit, Batu Semar, Batu Keraton, Batu Ampar, Batu Korsi dan Batu Lamunan, Batu pasir Jirak, Pasir Kitumbak, curug kecapi, curug Cilengkrang dan curug pamujaan. Dibatu-batuan dan tempat itulah acapkali digunakan sebagai tempat pemujaan dan sesaji.

“BATU KUDA MANGLAYANG : WISATA SEJARAH DAN MISTIK GUNUNG MANGLAYANG” , by :The Santorini,Villa Istana Bunga, W.8 Parongpong, Bandung – Jawa Barat, Indonesia (40559) Telp Number :+62 22 2789 443, Email Address :admin@roberni.comVilla Roberni, Komplek Villa Istana Bunga V3, Parongpong, Bandung – Jawa Barat, Indonesia, Phone : +62 22 2789443
Villa murah di Bandung dengan lokasi pemandangan alam natural, romantisme keindahan yang mempesona, dan tempat yang sangat cocok untuk rekreasi serta melepas penat bersama keluarga, anak-anak, saudara, kerabat, maupun pasangan anda.
Temukan lokasi menarik untuk acara maupun kegiatan anda : prewedding, outdoor activity, wedding ceremony, syuting film atau sinetron.Dengan dikelilingi panorama pegunungan dan tempat-tempat rekreasi, temukan diri anda berada di penginapan murah di Bandung dengan fasilitas lengkap yang memanjakan………HANYA untuk ANDA!!!

Incoming search terms for the article:

gunung kuda cirata, sejarah gunung manglayang, gunung manglayang angker, misteri gunung manglayang, sasakala gunung manglayang, sejarah batu kuda, misteri batu kuda gunung manglayang, makam keramat gunung kuda cirata, legenda sri layang gunung manglayang, Eyang layang kusumah

Category : News Posted on June 18, 2013

Leave a Reply


7 − = four